Tentang Mengajar Dari Hati

Posted on

amma“Bu, Mamas enak banget ngajinya tiga kali. Mbak ngajinya cuma dua kali. Habis subuh sama sebelum ashar aja. Mbak, mau ikut Ayah ngaji juga biar sama kayak Mamas,”kata Nuha dengan derai air mata.

Sedih, kesal dan marah bercampur jadi satu saat Nuha saya larang ikut ayahnya ngaji. Belum kelar meredakan tangisan Nuha, si bungsu Dzaki ikut meramaikan ‘drama’. Dia berpartisipasi dengan menangis juga.

“Adek, mau ikut ayah ngaji. Adek mau menghafal juga,”katanya sambil menghentak-hentakan kaki.

Asliii, saya jadi pusing pala barbie liat kelakuan dua anak saya. Dirayu pake segelas susu, ga mempan. Tetap kompak menangis.  Untung si sulung Aflah diperbolehkan ayahnya ikut mengaji. Kalo tidak, ketiga anak saya ini akan kompak menangis karena tidak diperbolehkan ikut mengaji.

Sudah dua minggu ini, sesudah solat isya, ada ‘drama’ dirumah. Anak-anak tidak diperbolehkan ngintil ayahnya mengaji yang menjadi penyebabnya. Sebelumnya, anak-anak saya ga pernah mo ngikut kalo ayahnya belajar ngaji. Tapi sejak jadwal ngajinya dikurangi dari sehari tiga kali menjadi hanya dua kali saja, anak-anak berusaha untuk menambah jadwal ngajinya dengan cara ikut ayahnya saat ngaji.

100_1128
Kejarlah cita-citamu untuk menjadi seorang penghafal Al-Quran

Bisa dibilang anak-anak saya itu kecanduan banget dengan mengaji. Nyandunya itu sejak belajar ngaji dengan guru ngaji yang dipanggil dengan Amma Yeyen dan Appa Ary. Sebelumnya, anak saya itu biasa aja dengan mengaji. Disuruh ngaji, ya ayo…dikerjakan. Ga disuruh mengaji, ya..Alhamdulillah. Kalo dibangunkan untuk mengaji, masya Allah susah banget. Tapi sekarang, dibangunkan jam setengah lima pagi, gampang. Cukup disenggol sekali, sudah bangun dan langsung ke wc untuk mandi.

Sesudah Solat subuh, anak-anak belajar menghafal Al-Quran sampai jam enam pagi. Nanti sesudah solat Ashar, mereka belajar tajwid. Dan sesudah Solat magrib, belajar menghafal Al-Quran lagi. Persis seperti minum obat. Sehari tiga kali. Malah, kalo ada kesempatan ngaji lagi, Aflah langsung nambah. Bener-bener ketagihan dengan mengaji.

Namun, demi kesehatan Amma yeyen yang ga bisa istirahat karena dari habis subuh sampai malam, ga berhenti mengajar mengaji, maka jadwal ngajinya anak-anak dikurangi menjadi dua kali dalam sehari. Anak-anak ga terima sih. Cuma setelah diberi pengertian bahwa Amma Yeyen itu bukan robot, perlu istirahat dan beliau juga perlu waktu untuk menyetor hafalan, anak-anak agak mengerti. Cuma ya itu tadi, kalo dilihat ada kesempatan untuk mengaji, maka mereka pergunakan kesempatan itu. Seperti mengintil ayahnya mengaji.

Saking senengnya, saya jadi sering posting foto atau pasang status tentang ‘kegilaan’ anak mengaji. Sampai-sampai ada beberapa teman yang nanya kok bisa ya anak saya jadi nyandu ngajinya? Apa resepnya?

Sejujurnya saya sendiri bingung mo jawab apa. Soalnya ga ada resep apapun. Semua itu karena anak saya dapat guru ngaji seperti Amma Yeyen dan Appa Ary. Bukan cuma anak saya aja yang ketagihan ngaji. Hampir seluruh murid si Amma Yeyen pada tergila-gila mengaji.

Teman cerita pada saya kalo sejak mengaji dengan Amma Yeyen, anaknya berubah jadi baik dan nurut. Biasanya anaknya ga pernah tidur siang. Harus dimarahi dulu dan diupah dengan uang lima ribu agar mau tidur siang. Sudah uangnya diambil, anaknya ga tidur juga. Namun baru beberapa minggu mengaji, si anak mau diajak tidur siang. Soalnya itu syarat agar tidak mengantuk saat mengaji. Anaknya juga lebih nurut dengan perkataan orangtua.

Demi melihat banyak perubahan positif dalam diri anaknya, teman saya itu memutuskan tidak belanja ke pasar saat siang hari. Takut anaknya telat datang mengaji. Teman saya itu pekerjaannya berjualan sayur mayur dan sembako. Setiap hari dia pergi ke pasar dua kali yaitu jam tiga dini hari dan jam tiga sore untuk membeli barang dagangan. Dia lebih rela harus ke pasar lebih pagi lagi agar saat sore bisa mengantar anaknya mengaji.

Ga ada yang istimewa dari cara mengajar Amma Yeyen dan Appa Ary. Cara yang digunakan sama dengan guru mengaji yang lain. Murid-murid menghadap guru satu per satu untuk belajar mengaji. Setelah semua murid selesai menghadap dilanjutkan dengan klasikal mengaji bareng dan membaca surah pendek. Dalam mengajar Amma Yeyen cenderung tegas dan jarang melemparkan guyonan yang memancing tawa. Beliau tidak pernah marah atau bersuara keras menghadapi murid-muridnya.

Magnet yang mampu membuat semua muridnya jadi doyan dan ketagihan mengaji adalah cinta. Beliau mengajar memakai hati dan perasaan. Apa yang keluar dari hati maka akan sampai ke hati pula. Ketika saya tanya apa resepnya mampu ‘menjinakkan’ anak, beliau menjawab “Anak siapapun itu jika kita memandangnya dengan hati, membelainya dengan jiwa maka kita tidak akan pernah menemukan anak itu bersuara keras, membantah atau melawan kita. Hadirkan hati dan jiwamu karena Allah untuk setiap anak yang kau temui maka akan kau dapati ia sebagai penyejuk hati yang paling damai.”

amma2

Simpel banget resepnya. Cuma mengajar memakai hati.

Satu lagi kebiasaan Amma Yeyen yang disukai anak adalah sering memberi nasehat dalam bentuk cerita. Kalau beliau bercerita, anak-anak bisa sampai keluar air mata. Soalnya cerita yang disampaikan itu berupa nasehat yang menggugah perasaan dan memancing tangis haru. Beliau menyampaikannya dengan penuh perasaan. Memposisikan diri sebagai seorang sahabat bukan guru yang sedang menggurui.

Bertemu dengan Amma Yeyen menghilangkan rasa iri saya pada Andrea Hirata. Saya iri dengan Andrea Hirata karena pernah diajar ibu guru Muslimah yang mengajar dengan hati dan cinta. Saya ingin anak-anak merasakan punya guru seperti Ibu Muslimah. Alhamdulillah sosok itu ada di diri Amma Yeyen.

cooltext119061551182218

 

Advertisements

22 thoughts on “Tentang Mengajar Dari Hati

    Nurul Fitri Fatkhani said:
    September 17, 2015 at 4:42 am

    Alhamdullilah , anak2 bisa belajar dengan guru yang mengajar dengan cinta dan hati ya mbak…Semoga semakin banyak guru seperti itu…Supaya banyak anak yg gemar mengaji dan hormat pada orang tuanya.

      Emi Afrilia responded:
      September 17, 2015 at 5:43 am

      Bener banget. Kita butuh guru yang mengajar pake hati bukan buruh di dunia pendidikan

    bukanbocahbiasa said:
    September 17, 2015 at 7:26 am

    Alhamdulillah… karena jadi guru emang sama sekali enggak gampang ya mak. Part of ibadah juga 🙂

      Emi Afrilia responded:
      September 17, 2015 at 7:44 am

      bener banget mak. jadi guru itu kalo pake ikhlas bs bernilai ibadah. amalnya ga putus2

    Ety Abdoel said:
    September 17, 2015 at 7:49 am

    Guru yang hebat. Nggak heran jika muridnya hebat juga. Kecanduan ngajarin itu keren banget

      Emi Afrilia responded:
      September 17, 2015 at 1:38 pm

      Bersyukur banget bisa ketemu guru seperti Amma Yeyen. Bisa jadi partner orang tua dalam mendidik anak

    ophi ziadah said:
    September 17, 2015 at 7:52 am

    subhanaAllah simpel tapi tidak mudah lho mak. hikss
    suka banget quotenya: Anak siapapun itu jika kita memandangnya dengan hati, membelainya dengan jiwa maka kita tidak akan pernah menemukan anak itu bersuara keras, membantah atau melawan kita. Hadirkan hati dan jiwamu karena Allah untuk setiap anak yang kau temui maka akan kau dapati ia sebagai penyejuk hati yang paling damai.”
    Sy boleh copas dan taro di wall Fb ya buat pengingat diri

      Emi Afrilia responded:
      September 17, 2015 at 1:44 pm

      Bener banget mak, mempraktekkan hal yang simpel itu sulit. Untung sy ada tempat bertanya soal parenting.
      Beliau itu usianya jauuuhh lebih muda dari saya. Cuma ilmu dan pemahamannya tentang pengasuhan itu masya Allah banyak banget. Saya banyak belajar dg beliau soal parenting.

    nur islah said:
    September 17, 2015 at 3:03 pm

    subhanalloh..beruntungnya

    evrinasp said:
    September 17, 2015 at 11:06 pm

    subhanallah anak2 sholeh dan sholeha, mau mengaji diusia muda, lanjutkan terus ya nakm saya kalah ini sama anak-anaknya mbak

      Emi Afrilia responded:
      September 18, 2015 at 2:12 am

      Semangat mak
      Saya juga belajar ngaji bareng anak. Cuma ya gitu…anak2 lbh cepat belajarnya. Jadilah saya ketinggalan terus

    gadrine novitha said:
    September 17, 2015 at 11:14 pm

    Aslm, mba, terimakasih untuk berbagi info, semoga kelak anak saya juga bisa mencintai Alqurna sepenuh hati. Kata-kata amma yeyen sangat inspiratif, saya mohon ijin untuk share boleh mba?

      Emi Afrilia responded:
      September 18, 2015 at 2:12 am

      Amin…Allahu amin
      Salam sayang untuk anaknya ya mak

    gadrine novitha said:
    September 17, 2015 at 11:17 pm

    Aslm, mba terimakasih sudah berbagi info, semoga kelak anak saya juga mencintai Alquran sepenuh hati, Aamiin.. kata2 amma yeyen sangat inspiratif, saya mohon ijin untuk share mba, boleh?

    cputriarty said:
    September 18, 2015 at 2:43 am

    Subhanallah seneng yaa memiliki buah hati yang punya kemampuan baik membaca Quran…saya pun mengharap demikian jua 🙂

      Emi Afrilia responded:
      September 18, 2015 at 8:34 am

      Amin..
      Impian setiap orangtua mempunyai anak yang soleh dan soleha. Semoga Allah mengabulkan impian kita ya mak

        Mugniar said:
        September 19, 2015 at 1:07 am

        Masya Allah … Amma Yeyen, bis menjadi favorit anak2 ya. Luar biasa.
        Saya masih harus belajar banyak, masih sering kesal sama anak2 kalo ga mau nurut.
        Sepertinya hati saya masih kurang bersih jadi masih kurang “mendidik dengan hati” *hiks*
        Terima kasih sharing indahnya, Mak. Sy tersentuh sangat :’)

        Emi Afrilia responded:
        September 19, 2015 at 9:27 am

        Sama mak…
        saya juga masih kurang sabarnya kalo menghadapi anak. Masih harus menambah kesabaran dengan belajar dan berdoa. Saling mendoakan ya mak agar kita bisa jadi orangtua yang sabar

    Lilis said:
    September 19, 2015 at 6:40 am

    Alhamdulillah.. Senangnya kalau bisa membuat anak senang belajar mengaji

    Noe said:
    September 22, 2015 at 12:35 pm

    Duh, jadi pingin anak2ku ngaji sm amma Yeyen. Saluut mba, anak2nya pinteer, beruntung ya punya guru ngaji seperti Amma Yeyen..

    Ika Hardiyan Aksari said:
    December 11, 2016 at 12:47 am

    Sebagai seorang guru, aku sangat tertohok Mbak. Muridku pada usah dikasih tahu bisa jadi karena aku ngajar tidak dari hati, Mbak. Makasih sudah diingatkan.

      Emi Afrilia responded:
      December 17, 2016 at 1:50 pm

      Semangat ibu guru…jangan putus asa. Mungkin cuma satu yang ga mau mendengar nasehat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s